TUGAS 2

 

Pertanyaan :

Tugas Kedua

  1. Sebutkan perkiraan penerimaan negara dan perkiraan pengeluaran
  2. Bagaimana dasar perhitungan perkiraan penerimaan negara
  3. Berikan contoh dengan suatu kasus

 

jawaban :

Tugas Kedua

  1. perkiraan penerimaan negara dan perkiraan pengeluaran

     

    1. Penerimaan dalan negeri, yang terdiri dari;

     

    Penerimaan Perpajakan

  • pajak penghasilan (minyak dan gas, non minyak dan gas)
  • pajak pertambahan nilai
  • pajak bumi dan bangunan
  • Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangun (BPHTB)
  • Pajak Lainnya
  • Pajak Perdagangan Internasional
  • Bea Masuk
  •  Pajak/Pengutan Ekspor

Penerimaan Bukan Pajak

  • Penerimaan Sumber Daya Alam (minyak bumi, gas alam, pertambangan umum, kehutanan, perikanan)
  • Bagian Laba BUMN
  • PNPB Lainnya
  1. Penerimaan luar negeri

    Penerimaan dari luar negeri dapat dihasilkan dari investasi atau modal proyek ataupun pinjaman keluar negeri. Bisa juga didapatkan dari ekspor barang ataupun dari visa para tourist yang datang ke Indonesia.

     

     

     

     

  1. Perkiraan Pengeluaran Negara

 

Pengeluaran Negara merupakan pengeluaran untuk membiayai kebutuhan maupun kegiatan-kegiatan pada suatu Negara demi mewujudkan kesejahteraan rakyat.

Pengeluaran Negara dikelompokkan menjadi dua, yaitu :

 

  • Pengeluaran rutin dan
  • Pengeluaran pembangunan

     

    Pengeluaran rutin Negara merupakan pengeluaran yang selalu ada dan telah terencana sebelumnya. Pengeluaran rutin ini meliputi :

    • Pengeluaran untuk belanja pegawai
    • Pengeluaran untuk belanja barang
    • Pengeluaran untuk subsidi daerah otonom
    • Pengeluaran untuk membayar bunga dan cicilan hutang
    • Dan juga pengeluaran lain-lain

 

Sedangkan Pengeluaran pembangunan merupakan semua pengeluaran negara untuk membiayai proyek-proyek pembangunan. Yang termasuk pengeluaran pembangunan diantaranya ialah :

 

  • Pengeluaran pembangunan untuk berbagai departemen atau lembaga Negara.
  • Pengeluaran pembangunan untuk anggaran pembangunan daerah
  • Dan juga pengeluaran pembangunan lain-lain

Inilah beberapa sektor perekonomian yang umumnya terpengaruh oleh besar atau kecilnya pengeluaran negara, antara lain :

 

  • Sektor produksi
  • Sektor distribusi
  • Sektor konsumsi masyarakat
  • Sektor keseimbangan perekonomian

     

Jenis – jenis pengeluaran Negara menurut sifatnya meliputi :

 

  1. PENGELUARAN INVESTASI

    Pengeluaran yang ditujukan untuk menambah kekuatan dan ketahanan ekonomi di masa datang.

  2. PENGELUARAN PENCIPTAAN LAPANGAN KERJA

    Pengeluaran untuk menciptakan lapangan kerja, serta memicu peningkatan kegiatan perekonomian masyarakat.

  3. PENGELUARAN KESEJAHTERAAN RAKYAT

    Pengeluaran yang mempunyai pengaruh langsung terhadap kesejahteraan masyarakat.

  4. PENGELUARAN PENGHEMATAN MASA DEPAN

    Pengeluaran yang tidak memberikan manfaat langsung bagi negara, namun bila dikeluarkan saat ini akan mengurangi pengeluaran pemerintah yang lebih besar di masa yang akan datang.

     

  5. PENGELUARAN YANG TIDAK PRODUKTIF

    Pengeluaran yang tidak memberikan manfaat secara langsung kepada masyarakat, namun diperlukan oleh pemerintah.

  1. Dasar Perhitungan Perkiraan Penerimaan Negara

    Untuk memperoleh hasil perkiraan penerimaan Negara,ada beberapa hal pokok yang harus diperhatikan.Hal-hal tersebut adalah:

  • Penerimaan Dalam Negeri dari Migas

    • Faktor-faktor yang dipertimbangkan adalah :

      • Produksi minyak rata-rata per hari
      • Harga rata-rata ekspor minyak mentah
      • Penerimaan Dalam Negeri diluar Migas

 

  • Faktor-faktor yang dipertimbangkan adalah :
    •  Pajak penghasilan
    •  Pajak pertambahan nilai
    • Bea masuk
    • Cukai
    • Pajak ekspor
    • Pajak bumi dan bangunan
    • Bea materai
    • Pajak lainnya
    • Penerimaan bukan pajak
    • Penerimaan dari hasil penjualan BBM

Secara keseluruhan sumber penerimaan negara bersumber dari :

 

  • Penerimaan dalan negeri, yang terdiri dari :
    • Pajak penghasilan (minyak dan gas, non minyak dan gas)
    • pajak pertambahan nilai
    • pajak bumi dan bangunan
    • Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangun (BPHTB)
    • Pajak Lainnya
    • Pajak Perdagangan Internasional
    • Bea Masuk
    • Pajak/Pengutan Ekspor
    • Penerimaan Bukan Pajak
    • Penerimaan Sumber Daya Alam (minyak bumi, gas alam, pertambangan umum, kehutanan, perikanan)
    • Bagian Laba BUMN
    • PNPB Lainnya

       

       

  • Penerimaan luar negeri

    Penerimaan dari luar negeri dapat dihasilkan dari investasi atau modal proyek ataupun pinjaman keluar negeri. Bisa juga didapatkan dari ekspor barang ataupun dari visa para tourist yang datang ke Indonesia.

     

  1. Berikan contoh dengan suatu kasus

     

    Rumus menghitung pertumbuhan ekonomi adalah sebagai berikut :

    g = {(PDBs-PDBk)/PDBk} x 100%

    g = tingkatpertumbuhanekonomi PDBs = PDB riil tahun sekarang PDBk = PDB riil tahun kemarin

     

    Contoh soal :

    1. PDB Indonesia tahun 2008 = Rp. 467 triliun, sedangkan PDB pada tahun 2007 adalah = Rp. 420 triliun. Maka berapakah tingkat pertumbuhan ekonomi pada tahun 2008 jika diasumsikan harga tahun dasarnya berada pada tahun 2007 ?

      jawab :

g = {(467-420)/420}x100% = 11,19%

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s